6 kasus positif virus corona didapati di Indonesia

surat email pribadi dari Wisnu Nugroho Editor Kompas tentang virus corona yang masuk ke Indonesia

6 kasus positif virus corona didapati di Indonesia – Pekan kemarin adalah saat yang menegangkan setelah penantian panjang untuk berita yang sejatinya tidak kita harapkan. Saya pun mendapatkan surat email pribadi dari Wisnu Nugroho Editor Kompas tentang virus corona yang masuk ke Indonesia.

Berita yang tidak kita harapkan ini namun semua sudah menjadi realitas yang harus kita respons secara tepat dengan masuknya virus corona (Covid-19) ke Indonesia. Hingga Minggu (8/3/2020), 6 kasus positif virus corona didapati di Indonesia. Anda bisa klik link ini untuk terus update soal virus corona. Tapi, rincian ringkas ini bisa membantumu update dan bisa tepat merespons.

Dari enam kasus, lima kasus berasal dari kluster Jakarta di mana masih terkait dengan kasus 1 dan kasus 2 yang pertama kali diumumkan Presiden Joko Widodo dan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. Kelimanya saat ini diisolasi dan dirawat di Rumah Sakit Penyakit Infeksi Sulianti Saroso.

Berbeda dengan kluster Jakarta, kasus 6 berasal dari kapal pesiar Diamond Princess. Awak kapal ini diisolasi dan dirawat di Rumah Sakit Persahabatan. Dalam kategori, kasus ini disebut sebagai imported case saat awak kapal itu bekerja di Jepang. Kondisi pasien stabil, tidak memerlukan alat bantu pernafasan.

Selasa (10/3/2020) menjelang malam, diumumkan lagi kasus terinveksi virus corona di Indonesia. Dengan tambahan ini, total pasien yang diisolasi untuk perawatan dan penyembuhan mencapai 27 orang. Melihat tren temuannya, kasus kemungkinan akan bertambah.

KRI dr Soeharso yang membawa 69 WNI ABK Diamond Princess tiba di perairan sekitar Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu, Jakarta, Senin (2/3/2020)
KRI dr Soeharso yang membawa 69 WNI ABK Diamond Princess tiba di perairan sekitar Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu, Jakarta, Senin (2/3/2020)

Kabar baik untuk penanganan virus corona di Indonesia adalah terkoordinasinya penyebaran informasi dari sumber resmi. Setelah perasaan kita dibuat tak menentu dengan informasi yang tumpang tindih dan bebeda.

Setelah kasus 1 dan kasus 2 dinyatakan, pemerintah menunjuk juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona yaitu Achmad Yurianto. Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan menjadi sandaran informasi resmi soal virus corona di Indonesia.

Baca Juga :  Ilmuwan ini Sebut Virus Corona Berasal dari Luar Angkasa, Benarkah?

Peran-peran juru bicara meminimalisasi simpang siur informasi yang tidak perlu sebelumnya. Buat Anda, jika mendengar kabar soal kasus baru virus corona di Indonesia tanpa konfirmasi dari Yuri, lebih baik tidak segera percaya apalagi menyebarkannya.

Ancaman penjara dan denda Rp 1 miliar untuk penyebar hoaks terkait virus corona. Ancaman kurang lebih sama juga untuk penyebar identitas pasien positif virus corona. Dasarnya adalah pasal 26 dan 45 Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).

Banyak hoaks sudah ditangkal. Juga sejumlah mitos terkait virus corona. Kamu perlu tahu agar bisa memutus rantai hoaks itu jika mendapati di grup-grup WhatsApp.

O iya, di Indonesia, WhatsApp fitur dark mode sudah tersedia. Lumayan hemat daya. Anda bisa dengan mudah mengaplikasikannya jika belum. Di tengah upaya seluruh dunia melawan virus corona yang meluas, kabar baik datang dari Vietnam. Seluruh pasien positif berjumlah 16 dinyatakan sembuh dan diperbolehkan meninggalkan rumah sakit.

Menurut pajabat WHO di Hanoi, kunci sukses Vietnam mengatasi virus corona adalah “respons yang konsisten dan proaktif”. Dua kata kuncinya adalah responsif dan proaktif, bukan reaktif apalagi panik. Melihat potensi meluasnya virus corona di luar China yang justru menurun kasusnya, Indonesia menyiagakan 100 rumah sakit rujukan di 32 provinsi.

Langkah antisipasi yang baik ini semoga diikuti dengan protokol yang tepat. Infografik soal rumah sakit rujukan ini bisa Anda bagikan juga ke teman-temanmu.Pertanyaan kita adalah, kapan dunia bisa mengatasi virus corona ini dan bagaimana dampaknya bisa dipulihkan? Pekan lalu, Arab Saudi menangguhkan umrahItalia mengkarantina seperempat warganya, atau sekitar 15 juta orang. Kasus positif di Korea Selatan makin banyak ditemukan.

Baca Juga :  Benarkah Virus Corona Menular Lewat Game Free Fire (FF)?
Situasi di sekitar Kabah, di dalam Masjidil Haram, Arab Saudi, kosong dari para jemaah saat diberlakukan sterilisasi
Situasi di sekitar Kabah, di dalam Masjidil Haram, Arab Saudi, kosong dari para jemaah saat diberlakukan sterilisasi

Tidak ada jawaban pasti. Namun, dari percakapan dengan sejumlah pejabat di Indonesia, juga para pejabat di Bank Indonesia, April 2020 adalah titik baliknya. Bersamaan dengan upaya penemuan vaksin virus dan percobaannya pada manusia, negara empat musim mulai menghangat.

Dibutuhkan enam bulan kira-kira untuk bisa mengatasi dampak ekonomi virus ini di Indonesia. Perkiraan ini didasarkan pengalaman Indonesia mengatasi SARS dan dampak ekonominya tahun 2003. Jika pemerintah butuh waktu kira-kira 6 bulan, kita bisa saat ini juga mengurangi dampak virus corona dengan langkah-langkah baik sesuai kapasitas kita.

Kok bisa? Tentu bisa! Apa yang dilakukan Susanna Indriyani (57) adalah teladan untuk kita semua. Di tengah informasi panic buying dan kecenderungan pedagang mengambil keuntungan sebanyak-banyaknya, Susanna mengambil jalan sebaliknya. Pemilik toko sembako “Erwin” di Jalan K, Teluk Gong, Penjaringan, Jakarta Pusat ini tidak menaikkan harga.

Ketika diserbu pembeli lantaran harga barang yang normal, Susanna justru memberi nasihat kepada pembeli yang panik agar membeli kebutuhan seperlunya. Susanna menjelaskan, barang kebutuhan akan selalu ada jika kita membeli sesuai kebutuhan saja.

Apa yang dilakukan Susanna lantas viral. Saat diwawancara media, Susanna mengaku melakukan hal itu karena tidak ingin menambah beban masyarakat yang sedang didera virus corona. Ketenangan masyarakat lebih penting daripada mencari keuntungan sesaat.

Keren ya, Ibu Susanna. Bijak dan menenangkan.

Anda bisa menyaksikan keseharian dan kondisi toko sembako Erwin tempat Ibu Susanna mencari penghidupan di link video ini. Kipas angin biru yang toleh kanan toleh kiri agak mencuri perhatian.

Sebenarnya banyak berita menarik sepekan lalu seperti operasi senyap Jusuf Kalla di tengah kelamnya politik Malaysia. Ada kolom menarik dari Hamid Awaluddin terkait kisah ini. Ada juga berita pengepungan tiga penyidik KPK oleh warga di Jember karena dikira penculik. Berat memang tugas-tugas para penyidik untuk membebaskan negeri kita dari korupsi.

Baca Juga :  Viral!Sekelompok Burung ‘Tawaf’ di Kabah Mekah

Pekan mendatang, akan banyak berita terkait omnibus law yang memunculkan polemik sejak pembahasannya dan ditargetkan rampung dalam 100 hari kerja. Saat ini, posisinya sudah separuh jalan dan aksi penolakan atasnya mulai bermunculan.

Semoga aksi tidak membesar lantaran semua pihak yang berkepentingan didengarkan dan diakomodasi. Kita semua adalah pemilik sah Republik ini. Tidak boleh satu pun ditinggalkan dengan alasan ingin kemajuan atau pembangunan. Rumit memang. Karena itu, tugas penyelenggara negara bukan untuk orang sembarangan.

Sambil menunggu, sebaiknya kita tetap waspada terkait virus corona. Langkah Vietnam yang merespons kasus ini secara konsisten dan proaktif bisa jadi pegangan. Responsif dan proaktif, bukan reaktif apalagi panik.

Respons dan langkah proaktif yang dilakukan Ibu Susanna di toko sembako “Erwin” bisa juga jadi pegangan. Yuk, berkontribusi baik dengan kapasitas kita masing-masing.

 

 

 

You May Also Like

About the Author: Cak Muhai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *